Thursday, July 11, 2013

Karya saya.




Manalah tahu...anda lupa dengan karya2 saya. Tahun 2013, baru ada 1 karya saja iaitu Cinta Untuk Disewa. Harap2 adalah karya yang lain akan datang ya. InsyaAllah.

Wednesday, June 19, 2013

Cinta Pencuri Mimpi : sedikit sedutan....

Saat hati terusik dan detak jantung seperti mesin yang rosak

SEBAL terasa hati apabila mengingatkan bunyi Hana yang mengekeh di hujung talian. Suka benar Hana mendengar dirinya yang tidak ketahuan.
“Dulu masa kau bercinta kejap dengan Khalid pun rasanya kau tak adalah macam ni.” Hana mentertawakannya.
“Hey, jaga mulut tu. Mana ada aku bercinta dengan dia!” Airis mempertahankan diri. Telinga sudah merah dan gegendang seperti sudah mengalir darah.
“Yalah dengan dia dulu, kau main pandang-pandang. Jeling-jeling. Senyum-senyum. Tak sempat mekar berbunga, dia dah disambar orang!” Hana membuat komentar secara lintas langsung dari Kuala Lumpur.
“Kau cakap macam aku ni tak ada hati dan perasaan!” Airis pura-pura merajuk.
Dan Hana masih lagi ketawa. Hana ini memang ada kenan langsuir. Airis membuat analisa. Atau mungkin Hana ada saka yang diwarisi dari keturunannya belah Siam. Hanakan ada darah Siam. Sebab itu Hana suka makan tomyam dan somtam.
“Tanpa kau sedar...Cuma aku yang sedar, memang kau tak ada hati dan perasaan. Sebab kau dah serahkan pada dia. Huhu!” Hana menjerit kecil pula.
Tanpa perlu Hana ada di depan matanya, Airis dapat merasakan yang Hana sedang bersamba di sana. Entah-entah sedang bersalsa. Sakitnya hati. Ingatkan mahu cari teman mengadu nasib tetapi dirinya pula ditertawakan. Siap sebut nama Khalid lagi. Sungguhlah Hana itu kejam.
“Kau ni tak ada hati perut betullah!”
“Hey, siapa kata aku tak ada hati perut. Usus dengan pankreas aku ini elok aje terletak ni.” Hana membalas dengan gembira.
“Aku tak nak datang KL.” Airis membuat keputusan.
“Haa...tu contoh tak ada hati perut. Maiza semalam muka keruh. Lebih keruh dari orang yang duduk Ayer Keroh. Risau aku.” Hana menukar topik perbualan mereka.
Akhirnya Airis pula yang merasa bersalah dan berjanji untuk ke sana juga. Lagi pun memang dia ada mesyuarat dengan pihak bank. Hana memang semenjak mahu kahwin ini semakin mahir dalam memutarbelit keadaan. Manipulatif.
“Termenung lagi?” tegur Ros apabila melihat adiknya itu macam patung saja duduk diam tidak bergerak. Sebentar tadi bukan main riuh dan meriah berbual dengan Hana. Sampai ke dapur riuhnya kedengaran.
Airis tersenyum memandang kakaknya itu.
“Dah ok tak kaki tu? Nak urut lagi?”
“Tak naklah. Sakit. Malam nanti akak letakkan minyak panas ya?” Airis tersenyum manja.
“Dah besar panjang pun masih nak bermanja! Kahwinlah senang.” Ros mengusik. Melihat rona wajah Airis yang berubah, dia senyum. Isu kahwin dengan Airis memang seperti api dengan minyak petrol agaknya. Bila disebut saja pasti marak membakar.
“Kalau dapat lelaki yang baik, untunglah. Kalau dapat yang tak?” Airis menggeleng beberapa kali. Bukan sedikit dia mendengar cerita tentang rumahtangga yang bermasalah. Bercinta bersungguh-sungguh, kahwin tidak lama dan sekejap saja sudah berantakan dan segala yang indah dicampakkan keluar dari tingkap rumah. Aniaya!
“Nak cari yang sempurna, kita kena tengok diri kita juga. Sempurna ke kita ni? Cukup baik tak diri kita ni sampai nak menilai dia begitu terperinci. Kita ni pun manusia biasa. Banyak khilaf, banyak dosa.”Ros menasihatkan.
Airis jadi seperti digam mulutnya.
“Kita suka menilai orang sampai kita lupa yang mereka pun boleh menilai kita. Kita jadi lupa. Lupa yang kesempurnaan tu milik ALLAH. Bukan milik kita.” Ros menyambung nasihatnya.
“Akak...” Airis memanggil dengan perlahan. Ya, kakaknya ini memang kuat bergurau dan senang diajak berbincang apa saja. Namun ada ketikanya, kak Ros boleh menjadi seorang yang serius dan kata-katanya bagaikan pisau yang menusuk dalam hingga meresap ke pangkal hati.
“Pergi mandi. Nanti kita makan sama. Malam ni kita nak sambut hari jadi abang Muaz.” Ros mengingatkan.
Airis mengangguk. Dia tidak lupa. Kerana sebab itlah dia gagahkan diri untuk pulang ke Batu Pahat. Hadiah untuk abang Muaz sudah lama dibeli ketika dia ke KL tempohari. Perlahan-lahan dia melangkah masuk ke dalam bilik. Terasa malu. Duduk di birai katil dia termenung seketika. Menghadam kata-kata kakaknya sebentar tadi. Memang betul kata Kak Ros, kita manusia memang suka menilai orang lain. Suka menghakimi dan bertambah teruk apabila sesuka hati menjatuhkan hukuman.

Thursday, April 25, 2013

Hati Yang Engkar

Salam,

Ya...tajuk entry...amboi! Mhmm...lama benar saya tak menulis sesuatu yang menarik. Kenapa ya? Mungkin kerana hidup saya sangat mendatar, tak ada apa-apa yang menerujakan berlaku. Namun kemampuan boleh bernafas dan menyaksikan satu hari lagi dilalui juga satu rahmat Allah yang menerujakan bukan?

Esok, Jumaat. Mulalah Pesta Buku Antarabangsa di Pwtc. Subhanallah, cepatnya masa berlalu. Tahun lepas.. 27/4 saya dimasukkan ke dalam hospital HUKM. Bersedia untuk dibedah. Transplan buah pinggang dijalankan selama 10 jam pada 2/5/2012. Satu pengalaman hidup yang amat menakutkan. Dan 70 hari selepas tarikh itu saya menghuni HUKM. Subhanallah waktu itu...entah berapa banyak airmata yang mengalir. Waktu tidak boleh bergerak dan semua urusan dibantujururawat, saya rasa dan belajar makna hidup yg tidak berdaya.

Belajar betapa besarnya nikmat boleh bergerak, boleh berjalan...ataupun boleh duduk dengan mudah. Semua nikmat Allah yang tidak saya hiraukan sebelum ini kerana saya manusia biasa yang banyak khilafnya. Saya masih ingat, apabila tidak boleh bergerak...terlantar di atas katil dan saya merasakan mahu berhenti berharap. Hati mengatakan cukuplah... Minda berkata, bertabahlah. Allah ada. Allah Maha Mengasihani. Itu yang saya tanamkan di dalam ingatan.

70 hari di HUKM juga kebanyakan masanya saya sendirian kerana dikuarantin. Saya belajar makna sunyi. Dikuarantin di dalam bilik empat segi tanpa tingkap..tanpa apa-apa pemandangan...bila dapat keluar...subhanallah, besarnya nikmat dunia alam ciptaanNya yang luas dan serba indah ini.

Setahun akan berlalu. Bagaimana kesihatan saya? Saya masih lagi trauma. Follow up di hukm selalu buat saya jadi takut. Ke hospital itu menjadi sesuatu yg biasa tetapi trauma tetap ada. Semoga Allah sentiasa memberikan rahmat kepada saya hmba-Nya yg selalu leka. Peliharalah aku ya Allah. Ampuni segala dosaku. Kau ampunkanlah hati aku yg selalu engkar dan lupa kepada-Mu yang Berkuasa. Kasihanilah aku.

Tuesday, April 16, 2013

life as it is...

Salam,

Bila kesibukan melanda dan anda jadi kehilangan punca. Jadi tak tahu mahu bermula di bahagian mana. Mana pangkal mana hujung? Idea untuk menulis ada tapi fizikal ini terasa terlalu penat sangat. Tak bermaya. Bila balik saja dah flat. Bateri kosong. Yg mampu dibuat perkara wajib saja.

Kesannya?

Huhu, projek menulis sangat lembab. Sangat2 lembab sebenarnya. Dah tahap lebih dari lembab. Macam beku pun ada juga. Terukkan? Erk... adakah ini rekaan alasan untuk memberitahu yang next novel punya cita2 mahu keluar tahun ini juga akan terbengkalai? ahaks.... hihi.



Kalau jadi baby senangkan... just smiles n let the worries away haha

Wednesday, April 3, 2013

HILANG

Mood mahu jadi ahli magik dan menghilangkan diri.



Jangan menyesal ya... Tapi rasa tu datang juga. Mhmmm

Tuesday, March 26, 2013

Rindu mahu ke Cameron...



I love Cameron Highland. I love the roses, the smell of breath air..the fresh vegetables, the sweet corn! argh... masa untuk ke sana sudah tiba. Tapi siapa mahu menemankan saya? Haha... Siapa yg ada ruang masa?

Monday, February 18, 2013

Persahabatan