Monday, October 25, 2010

Cerpen 6 : Sekeras Kerikil Selembut Sutera

Salam,

Diam tak diam, Oktober hampir berlalu meninggalkan kita. Kejap aje kan? Dan November pun datang...huhu. Menambah jumlah umur. Tertambahkah tahap kewarasan dan kepandaian? Terpeliharakah iman dan kesabaran?

Segala ujian yang datang, saya anggap sebagai sebahagian dari proses mematangkan diri. Melengkapkan hidup supaya lebih tabah dan di penghujung hari membuatkan kita lebih kenal diri kita kita sendiri dan juga mereka yang berada di samping kita.

Semakin dewasa, semakin bertambah usia....saya rasa, saya lebih selesa memilih untuk berdiam sahaja. Silent is golden...

Sementara menunggu novel yang ke5 (yang entah bila terbitnya...hehehe...), silalah baca cerpen yang lama saya tulis, di penghujung 2008 yang lalu.

Sekeras Kerikil Selembut Sutera

Rumahku Syurgaku. Hanif tersenyum sinis melihat iklan yang disiarkan di televisyen itu. Ya, jika bahagia mungkin itu adalah kenyataan yang benar tetapi jika sebaliknya yang berlaku? Jika rumah ini bukan lagi syurga namun tidak ubah seperti neraka? Hanif kemudiannya beristighfar. Mudah benar dia terpengaruh dengan godaan syaitan yang direjam. Ingatannya kembali kepada peristiwa yang berlaku semalam.
“ Kalau tak suka saya, tak suka keluarga saya, abang lepaskan saja saya. Lepaskan.” Dengan lancangnya bibir Fiza meluahkan isi hati.
“ Abang bukannya sayang saya pun.” Fiza menambahkan lagi bara dalam sekam.
Terbakar hati Hanif mengingatkan kata-kata Fiza itu. Akibatnya, dia memandu dengan laju di Lebuhraya Utara Selatan lalu kini berhenti di daerah Batu Pahat yang tidak pernah dijejakinya itu. Dia mengambil keputusan bermalam di situ. Panggilan telefon dari isterinya yang bercita-cita mahu memegang status janda itu langsung tidak dihiraukan. Dia mahu merawat luka hatinya sendiri. Lelah hati memikirkan sikap isteri yang suka benar meminta cerai.
Baru tujuh tahun berumahtangga namun permintaan Fiza itu sudah acapkali didengar. Mahu saja permintaan itu ditunaikan tetapi dia masih lagi waras. Seorang isteri itu adalah dari tulang rusuknya yang bengkok. Meluruskannya tentulah tidak boleh kasar. Hanif terus memujuk hati.
Rimas! Hatinya jadi berkecamuk kerana kerap memikirkan di manakah salah dan silapnya dalam hubungan mereka. Bukan sedikit kasih sayang yang dicurahkan kepada si isteri tetapi bagi isterinya itu, segala-galanya tidak bernilai. Apa lagi yang mahu diberikan? Wang ringgit tidak pernah susut di dalam akaun bank yang memang dibuka untuk si isteri semenjak mereka diijabkabulkan.
Ciuman penuh kasih sering dihadiahkan kepada Fiza lewat malam mereka mahu beradu dan seawal pagi mula bertamu. Jambangan mawar dan kotak cokelat bukan sekali dijadikan hadiah namun pada Fiza, semua itu tetap tidak dapat memuaskan hatinya.
“ Saya mahu keluar dari rumah ni. Saya benci!” Fiza mengungkapkan kemahuannya semasa mereka bertengkar semalam.
“ Fiza…cuba bawak bertenang. Awak tak sayang anak-anak?” Hanif mengingatkan dengan suara yang perlahan. Dia tidak mahu anak mereka yang berumur enam tahun dan tiga tahun itu akan tersedar dari lena.
“ Mereka bukan anak saya!” Fiza semakin berhati batu.
“ Astaghfirullahalazim! Awak sedar apa yang awak cakap ni?” Hanif cuba mengawal kemarahan.
“ Mereka tu dari benih awak…. Benih yang tak berguna.” Perlahan Fiza menjawab dengan tanpa rasa kesal.
Terpempan Hanif seketika mendengar tohmahan dari Fiza yang dilafazkan sewenangnya. Ke mana hilang akal yang ALLAH anugerahkan untuk manusia agar dapat dibeza antara binatang dengan makhluk Tuhan yang lebih mulia? Tidak ingatkah Fiza bahawa dialah yang mengandungkan kedua-dua anak mereka selama 9 bulan sepuluh hari? Hanif terus hanyut dalam menungannya sendiri. Malam yang kian berlalu menyebabkan Hanif merasakan hari yang dilaluinya kini sangat-sangat panjang.
***
Telefon itu dilihat lagi. Masih juga tiada pesanan ringkas yang muncul di skrinnya. Ayu melepaskan keluhan lalu telefon pemberian tunangnya itu dicampakkan ke dinding. Berderai. Dia merebahkan diri ke atas katil. Telefon itu langsung tidak dipedulikan. Biar hancur menjadi debu pun dia tidak peduli. Sakit hati memikirkan sikap Fadly. Sukar benarkah mahu menghantar sms walau sekadar bertanyakan khabar? Sudah dua hari lelaki itu mendiamkan diri tanpa apa-apa berita. Strateginya adalah agar Fadly kenal makna sunyi tanpa didampinginya. Namun harapan tinggal harapan. Bagi Fadly, tanpa gangguan panggilan telefon dari dirinya mungkin bagaikan satu anugerah yang membawa ketenangan. Hingga kini, Ayu sendiri kurang mengerti untuk apa hubungan mereka ini diteruskan lagi jika yang ada hanyalah perasaan benci?
Dengan malas, Ayu bangkit dari baringan dan merenung wajahnya di cermin. Dia bosan. Dia sunyi. Dia dambakan kasih sayang dari seorang insan bernama lelaki. Dia tidak meminta untuk diulit 24 jam tetapi dia meminta haknya sebagai seorang tunang. Seminggu sekali keluar pun susah benarkah? Ayu semakin meradang.
“ I sibuklah. You tak kan tak faham. Mak I pun faham tau bila I jarang balik rumah.” Fadly memberikan alasan.
“ You tak adil.” Ayu masih mahu berperang.
“ You yang tak memahami. Tak pandai langsung nak ambik hati I. ” Bangkang Fadly lalu bergegas meninggalkan tunangnya, Ayu terkulat-kulat di tepi pagar rumahnya tiga hari yang lalu.

Udara yang tenang itu membuatkan Ayu lebih bersemangat untuk menempuh dugaan hidup yang mendatang. Dia sudah sampai di sini. Di daerah Batu Pahat yang baru kali kedua dikunjungi. Pertama dahulu semasa Fadly mahu memperkenalkannya dengan keluarga. Kali kedua pula semasa hari raya puasa yang lalu. Kini, kali ketiga dia mahu bersemuka dengan keluarga Fadly.
“ Assalamuallaikum.” Ayu memberikan salam. Ada curiga di hati tetapi niatnya mesti diteruskan.
“ Waalaikumusalam. Eh, Ayu!”
Ayu menjawab dengan senyuman. Emak Fadly yang bertubuh rendang itu mencapai tangan yang dihulurkan dan kemudiannya memeluk tubuh kecil tunang anaknya itu.
“ Marilah masuk.” Saerah menjemput Ayu.
Langkah diatur memasuki rumah yang sunyi saja kelihatannya.
“ Fadly keluar ke makcik?” Ayu bertanya. Dia diberitahu Fadly yang hujung minggu ini adalah masa untuk keluarganya. Fadly selalu tidak mahu diganggu jika dia pulang ke kampung dan kerana tidak mahu dituduh tidak memahami maka Ayu akan tidak menghubungi tunangnya itu walaupun dia merasa sangat rindu.
“ Fadly? Dia tak balik pun. Dia kata dia nak balik ke sini?” Saerah bertanya dengan dahi yang berkerut. Wajah muram Ayu membuatkan hati tuanya mula berdebar kerana merasakan ada yang tidak kena.
“ Mhmmm….” Ayu kehilangan kata-kata.
“ Kenapa Ayu nak putuskan tunang?” Saerah bertanya dengan nada yang perlahan.
Soalan emak Fadly membuatkan Ayu terkedu. Dunianya seakan terhenti. Hatinya seakan dibanjiri dengan airmata yang menyebabkan dadanya sesak tidak bernafas. Ayu membuka mulut mahu menjawab namun tiada ayat yang mampu dilafazkan.
“ Ayu…sabar nak. Cuba cerita dengan makcik apa yang berlaku.” Saerah cuba menenangkan gadis yang wajahnya nampak penuh dengan kekalutan.
“ Fadly kata Ayu nak putuskan tunang?” Ayu bertanya dengan suara yang bergetar.
“ Mungkin makcik salah dengar.” Saerah cuba berdalih.
“ Kalau dah tak suka saya, kenapa tak berterus terang? Saya ada keluarga.” Ayu menjawab dengan airmata yang berlinangan. Lelaki yang disayangi dan dihormati rupa-rupanya dengan mudah memijak maruah dia.
“ Ayu, jangan fikir yang bukan-bukan. Mungkin Fadly …” Saerah sendiri kehilangan kata-kata.
Perlahan Ayu menjauhkan diri dari emak Fadly. Dia sudah tidak diperlukan lagi di sini. Dia mengesat pipinya yang dibasahi airmata. Jawapan kepada sejuta persoalan yang ada di dalam kepalanya ini hanya Fadly yang mampu menjawab. Bukan makcik Saerah.
“ Saya balik dulu, makcik.” Ayu meminta diri.
“ Ayu nak ke mana? Biar makcik telefon Fadly dulu. Biar makcik yang tanya dia.” Saerah cuba menghalang. Dia risau memikirkan keadaan Ayu yang jelas nampak tidak keruan.
“ Halalkan makan minum saya. Fadly tak perlukan saya lagi. Maafkan saya kalau menyusahkan makcik sekeluarga.” Ayu terus melangkah keluar dari rumah. Pandangan sayu emak Fadly hanya menyebabkan hatinya semakin terluka. Mengapa begitu kejam Fadly memperlakukannya sebegini?
Pedal minyak ditekan dengan laju. Airmata merembes keluar membasahi pipi tanpa mampu ditahan lagi. Ya, dia tunang yang tidak memahami! Dia tunang yang tidak pandai mengambil hati. Ayu terus menyalahkan dirinya sendiri. Memang dia yang bodoh. Terlalu bodoh menyayangi lelaki itu hingga terlupa untuk berwaspada. Dia selalu memberikan ruang untuk Fadly, agar lelaki itu tidak merasa dirinya ini terlalu mendesak. Manalah tahu, ruang itu digunakan Fadly untuk memijak maruah dirinya.
Bagaimana mahu memberitahu emak yang tunang kesayangannya itu adalah duri dalam sekam yang membakar diri. Apa alasan yang mahu diberikan kepada abah yang sudah beriya-iya menempah dua ekor lembu untuk majlis mereka yang sepatutnya dilangsungkan dalam masa dua bulan lagi? Lelaki, kenapa begitu kejam terhadap dirinya? Ayu terus menangis dan ketika tangannya mengelap airmata, dia tidak nampak kereta yang baru keluar dari simpang. Sekelip mata, keretanya terasa menghentam sesuatu. Allah…. Ayu sempat menyebut lalu pandangan matanya gelap.

***
Matanya berkerdip memandang ke arah siling putih. Dia melihat sekeliling. Kaki dan tangannya cuba digerakkan namun dia terdengar ada suara yang melarangnya dari bergerak.
“ Jangan gerak banyak sangat.” Lembut suara gadis bertudung warna ungu muda yang menegurnya itu.
“ Kat mana ni?” Hanif bertanya.
“ You kat Hospital Batu Pahat. Dah dua hari you tak sedarkan diri. Maafkan saya.” Ayu menyusun ayat dengan sebaik mungkin. Dia khuatir lelaki itu akan memarahinya.
“ Accident! Kereta merah…laju.” Hanif cuba mengingati apa yang telah berlaku.
“ Ya. Saya yang bawak kereta tu. Maafkan saya.” Sekali lagi Ayu memohon maaf. Matanya mula digenangi airmata. Dia tidak dapat menahan diri daripada merasa bersalah. Dosa dia kerana mengikut kata hati hingga menyebabkan lelaki itu tercedera teruk sedangkan dia pula hanya cedera ringan saja.
“ Isteri saya….” Hanif bertanya.
“ Saya dah hubungi. Biar saya panggil doktor dulu.” Ayu terus bangun dari kerusi dan laju saja keluar dari bilik itu. Dia menutup pintu dan dibalik dinding itu dia menangis perlahan. Menangisi nasib dirinya yang dibuang seperti sampah oleh tunang yang sudah berhenti menyayangi. Menangisi juga nasib lelaki yang dilanggarnya itu kerana mempunyai isteri yang tidak berhati perut. Dia terasa sangat-sangat kerdil. Di telinganya masih lagi terngiang-ngiang kata-kata nista yang dilafazkan oleh isteri Hanif tempohari.
“ Kenapa tak langgar sampai mati? Senang sikit hidup aku!” Fiza bertanya dengan kasar kepadanya.
“ Maafkan saya. Ya, saya bersalah tapi kenapa akak cakap macam tu?” Ayu berdesing telinga mendengar permintaan mengarut dari perempuan cantik yang nampak begitu angkuh sekali.
“ Siapa akak engkau? Jangan menyusahkan hidup aku boleh? Dahlah aku hidup macam dalam neraka.” Fiza menjerkah Ayu lagi.
“ Mama…” anak perempuannya yang sulung memanggil.
“ Siapa mama engkau? Tak boleh hidup senang betul! Kan senang kalau korang ni ada dalam kereta tu sekali!” Fiza menolak tangan anak kecil itu yang cuba memegang tangannya.
“ Kak…sampai hati akak cakap macam tu. Mereka ni kecik lagi kak! Apa dosa mereka pada akak?” Ayu sudah tidak dapat menahan rasa marah.
“ Kau jangan nak mengajar aku. Kalau kau nak, kau amiklah diaorang ni. Nah, amik! Amik!” Fiza menarik tangan Mira dan Ridwan lalu menolak mereka kepada Ayu. Apabila anaknya mahu berlari mendapatkannya, Ridwan ditolak hingga anak kecil itu jatuh ke atas lantai. Mira hanya berdiri terpaku di sisi Ayu dengan linangan airmata.
Ridwan cuba bangun dan mahu berlari mendapatkan mamanya lagi namun langkahnya terhenti apabila namanya dijerit Mira.
“ Adik. Jangan! Mama tak sayang kita.” Mira memandang mamanya dengan pandangan yang berkaca. Dia masih kecil tetapi dia tahu makna tidak disayangi.
Ayu yang mendengar semakin luluh hatinya. Dia mendapatkan Ridwan dan anak kecil itu dicempungnya dan dipeluk erat di dalam dokongannya. Tubuh Ridwan yang menggigil-gigil kerana menangis penuh sedu sedan menyebabkan Ayu sendiri sudah mula menangis. Dia mahu memberikan kekuatan tetapi dia sendiri gagal mengemudi hidupnya. Sampai di depan Mira, anak kecil itu mencapai tangannya dan genggaman erat yang diberikan membuatkan Ayu kagum dengan kesungguhan anak sekecil itu.
“ Pergi. Jangan korang cari aku lagi. Mama korang dah mati,” jerit Fiza lalu berlalu dengan laju. Langsung tidak memandang ke belakang. Masa hadapannya bukan lagi dengan suami atau anak-anak. Mereka semua hanya mengheretnya ke neraka.

Ayu tersedar dari lamunannya itu apabila telefonnya bergegar menandakan ada panggilan yang diterima.
“ Kak…Mira nak jumpa abah.” Penuh syahdu suara anak kecil itu.
“ Mira bagi akak cakap dengan nenek.” Ayu mengelap airmata. Dia tidak mahu anak kecil itu mengesan kesedihannya. Kedengaran suara Mira memanggil makcik Saerah.
“ Makcik…Ayu ni.”
Selepas memberitahu maklumat terkini tentang Hanif, Ayu duduk termenung di kerusi di bahagian luar unit rawatan rapi itu. Dia tidak mahu masuk ke dalam lagi. Dia tidak tahu bagaimana mahu memberitahu Hanif yang isterinya sudah tidak mahu mengambil tahu. Sudah berhenti menyayangi. Malah tidak mempedulikan anak-anaknya langsung. Kerana panik dan tidak tahu ke mana mahu mengadu, dia membawa anak-anak itu ke rumah makcik Saerah. Mujur makcik Saerah bermurah hati mahu menolongnya menjaga Mira dan Ridwan sementara dia menguruskan hal yang lain. Mujur juga dia hanya cedera ringan namun keretanya kemek teruk di bahagian hadapan.
Ketika kepalanya diangkat, matanya bersabung dengan Fadly yang baru memasuki ruang menunggu di hospital itu. Ditangan kanannya ada menjinjing mangkuk tingkat manakala tangan kirinya memegang tangan Ridwan. Di belakang Fadly kelihatan makcik Saerah bersama Mira. Ayu melepaskan keluhan. Pasti makcik Saerah menghubungi Fadly.
“ Hai…” Fadly datang menghampiri Ayu dan menghulurkan mangkuk tingkat berisi masakan emaknya namun Ayu hanya membatukan diri.
“ Ayu, pergilah makan. Kamu tu dah berapa hari makan pun tak selera. Nanti sakit pulak.” Saerah memujuk.
“ Ridwan dah makan. Cedap!” Ridwan yang masih pelat mendekati Ayu. Hati Ayu tersentuh lalu pipi anak kecil itu diciumnya mesra.
“ Mira dah makan?” tanya Ayu. Dia tahu, Mira memendam perasaan di atas segala yang berlaku. Kasihan memikirkan anak sekecil itu sudah mula memahami pahit maung kehidupan. Gelengan kepala Mira menyebabkan Ayu melepaskan keluhan.
“ Mira tak makan, akak pun tak nak makan.” Ayu membuat keputusan.
“ Susahlah macam tu!” Mira mencebik.
“ Jum, teman akak makan.” Ayu memujuk lalu menarik tangan Mira. Fadly langsung tidak dipedulikan.
“ Mira nak jumpa abah!” Sekali lagi permintaan yang sama diluahkan.
“ Pukul 2 nanti, abah Mira masuk wad biasa. Masa tu, Mira boleh tengok abah. Sekarang dalam ICU, tak boleh sayang!” Ayu berteleku di depan Mira. Dia mengelus pipi Mira.
“ Abah belum… mati lagikan?” Mira memberitahu juga apa yang ditakutkannya.
“ Abah Mira ada. Tadi akak baru berbual dengan dia. Abah pesan kat akak, suruh Mira makan. Suruh Mira jaga adik. Bolehkan?” Ayu memujuk lagi. Airmata yang mahu menitis ditahan sebaik mungkin. Dia tidak mahu menjadi wanita yang lemah di hadapan anak-anak kecil yang memerlukan perhatiannya itu.
“ Ayu…we need to talk!” Fadly bersuara.
“ Not now…” Ayu dengan tegas menjawab. Semenjak beberapa hari yang lalu, hidupnya tunggang terbalik. Dia merasakan masalah yang dihadapinya amat berat tetapi dia insaf apabila memikirkan ada lagi insan lain yang menderita. Anak-anak kecil ini kehilangan kasih mama dan kerana sikapnya yang tidak bertanggungjawab, anak-anak ini merindui abah mereka pula.
“ I masih sayangkan you.” Fadly memberitahu.
“ I pun masih sayangkan you tapi I tak pasti sama ada I mahu terus menyayangi.” Ayu berkata lalu berlalu meninggalkan Fadly bersama Mira.
“ Maafkan saya, makcik.” Ayu menundukkan sedikit kepala tanda hormat kepada emak Fadly. Buat masa ini dia tidak pasti mengapa Fadly bersikap begitu. Yang dia tahu, dia tidak rela maruahnya dipijak dengan sebegitu mudah. Buat masa ini biarlah dia memikirkan tentang Mira dan Ridwan. Datuk dan nenek mereka akan sampai selewatnya pada esok tengahari. Mereka yang sedang menunaikan umrah terperanjat dengan berita yang diberitahu namun Ayu sudah berjanji akan menjaga kedua-dua cucu mereka buat sementara waktu ini. Ini saja yang boleh dilakukan untuk menebus dosanya kepada anak-anak kecil itu. Setelah apa yang berlaku, hatinya yang sekeras kerikil menjadi selembut sutera.

2 comments:

Hawa said...

ooooo !!
sdapnye cerpen ni..
sedey..
but in the same time..
best..
best sgt2..
kagum dgn hanif..
salute dgn ayu..
diorg lambang org yg sabar dan tabah..
juga matang..
hee ~
^o^

Lynn Dayana said...

hehe....cerpen syok sendiri!