Friday, July 31, 2009

Zaris vs Amirul 3

Salam...
Ya, lama blog saya berhabuk! Pertama kerana saya jarang masuk office. Asyik kerja outstation dan gi restaurant aje. Kedua lak... sistem wifi di office ni bermasalah. Di rumah saya menggunakan celcom broadband...yang lalok so, mhmm...geram bila line asyik up n down! Letih. Mungkin juga kerana saya tiada apa yang nak diceritakan. Novel pun asyiklah tak berusik! Apa nak jadi ya? Saya masuk kerja pagi2 buta (org yg gi noreh pun masih enak dibuai mimpi) dan balik pula adakalanya cukup2 masa untuk mandi dan berehat!

"Amirul dah keluar. Katanya ke bandar dengan Zila." Emak Amirul menjawab sambil tangannya mencapai lauk yang dihulurkan oleh Zaris.
"Zaris! Nak bagi makcik ke tak nak ni?"
Ketika mangkuk tupperware itu digegar oleh emak Amirul barulah Zaris kembali ke alam nyata. Dengan senyuman yang versi masam-masam gaya terminum asam jawa, Zaris menyerahkan juga mangkuk itu ke tangan bakal mak mertuanya yang macam tak mungkin akan jadi itu. Ikut hati, mahu dia berlari laju balik ke rumah dan menjerit menyatakan ketidakikhlasan hatinya jika lauk itu bukan dimakan oleh Amirul, pujaan hatinya.
"Takpelah makcik. Saya nak balik!" Zaris menjawab dengan hati yang sebal. Terbayang wajah putih bersih milik Zila, anak Mak Kiah, janda tua yang masih bergetah di hujung kampung mereka itu. Dah kalau emaknya pun bergetah, anaknya yang masih muda itu tentulah banyak 'cheese'nya! Zaris menggelengkan kepala.
"Kenapa kamu nampak sedih Zaris?" Pakcik Dollah, ayahnya Amirul tiba-tiba muncul di muka pintu.
Serta merta airmata seakan bergenang di mata Zaris. Aduhai, kenapalah Pakcik Dollah pula yang bertanya! Lelaki itu memang baik dan amat sayangkan dirinya. Pakcik Dollah selalu bertanya khabar tentang dirinya. ALangkah indah jika Amirul juga menyayanginya seperti Pak Dollah juga.
"Mata ni pedih pulak, pakcik. Tak apalah, biar saya gerak dulu. Marah pulak mak kalau saya lama kat sini." Zaris memberikan alasan.

Berjalan pulang ke rumah, Zaris semakin kacau fikirannya. Dia menyepak batu yang berada di tepi jalan itu namun akhirnya dia yang menjerit kesakitan. Dia mengaduh dan mengusap ibu jari kakinya yang terasa pedih. Suara gelak tawa membuatkan dia menoleh. Hatinya terbakar melihat Zila yang memandangnya dengan sinis.
"Kesian batu tu Zaris!" tegur Amirul sambil tersenyum.
Mahu saja Zaris menjerit yang dirinya lebih patut dikasihani. Melihat Zila yang bukan main lagi lebar sengihnya membuatkan Zaris merasa dadanya berombak tsunami.