Tuesday, August 24, 2010

Cerpen 4 : Move On

"Aku delete nombor dia."
"Nombor yang walaupun ko dah delete, ko masih hafal tu?" tanya Anis kepada Lin yang bermuram durja.
"Aku delete gambar dia."
"Gambar yang ko rakam dalam kepala ko dan tak akan lupa sampai mati tu?
Lin mengeluh. Susahnya nak puaskan hati Anis sedangkan hatinya sudah sangat berjelaga.
"Aku buang hadiah yang dia bagi."
Anis merenung wajah Lin yang kesedihan. Dia faham kedukaan Lin. Namun dia juga tahu yang dia tidak mampu menolong.
"Lupakan dia Lin." Anis memberikan cadangan.
"Aku tak mampu..." Lin mengelap pipi yang tiba-tiba basah.
"Kau kena kuatkan semangat. Kau kena terima realiti yang antara ko dengan dia dah tak ada apa-apa."
"Aku tak boleh lupa kebaikan dia." Lin semakin sayu.
"Ko lupa kejahatan dia pada ko? Ko lupa yang dia curang?" Anis sudah tidak mampu cakap beralas lagi.
"Aku tau."
"Kalau tau...buatlah sesuatu. Jangan bibir aje cakap delete tapi 24 jam ko ingatkan dia."
"Aku rindu..."
Anis beristighfar di dalam hati.Lin memang sudah larut. Peringkat yang tak boleh diselamatkan. Kalau dalam gaung, memang sah dah sampai ke dasar. Kalau dalam lautan, memang tersangkut di terumbu karang.

***

Anis melihat dari kejauhan. Rasa geram dan benci bersatu. Bergumpal dan menjadi sarang yang menetaskan dendam. Lin makan hati dan lelaki ini begitu seronok bercinta dengan teman wanita barunya.
"Takde kerja ke?" Jeff menegur Anis.
"Jangan sms Lin lagi." Anis meminta dengan baik.
"Lin tak marah, ko apa sibuk?"
"Kalau ko masih hubungi dia, macam mana dia nak lupakan ko?" Anis sudah mula menyumpah di dalam hati. Dia terasa mahu menerajang lelaki itu kerana sesuka hati menyakitkan hati kawan baiknya.
"Kami berkawan, salah ke?" ungkap Jeff. Ya, dia sudah berpisah dengan Lin tapi salah ke jika sesekali dia menelefon? Sekadar mahu bertanya khabar.
"Ko dah ada perempuan tu, kenapa nak ganggu dia lagi?" tanya Anis dengan marah.
"Jangan masuk campur urusan aku." Jeff memberitahu lalu pergi meninggalkan Anis. Dari awal perhubungan memang mereka tidak sebulu.
Anis memandang Jeff dan dia merasakan jika pada waktu itu dia adalah kereta kebal mahu dilanyaknya Jeff sampai hancur supaya tidak lagi mengganggu kawannya itu. Lelaki tidak guna!

****
"Kenapa senyum?" tanya Anis pada Lin yang cerah saja wajahnya.
"Salah ke senyum?"
"Tak salah...tapi kenapa? Ko kena sampuk ke?" tanya Anis lagi.
"Mengarut."
"Habis tu kenapa?"
"Mhmm..."
"Cakaplah kenapa?"
Lin ketawa lagi.
"La..ketawa pulak! Ko ni kenapa?"
Naik angin jadinya Anis.
"Semalam Jeff called."
Anis melepaskan keluhan. Jeff lagi! Dia merasa bosan mendengar nama itu. Rasa macam nak sumbat kapas dua, tiga depa dalam telinga.
"Apa mamat tu nak?"
"Dia dah breakoff dengan perempuan tu." Lin tersenyum manis.
Anis merasakan dadanya bergegar dengan kuat. Tangannya terasa menggigil. Macam nak pergi cekik aje mamat tak sekolah yang hobinya menyusahkan hidup orang tu.
"Dia nak apa?"
"Aku!"
Dada Anis semakin sesak.
"Dia nak ko balik?"
"Ya."
"Ko terima dia?"
Anis merasakan dia tidak perlu menunggu jawapan Lin. Kawannya itu sudah tersenyum sampai ke telinga. Pasti hubungan mereka terjalin semula.
Namun gelengan kepala yang diberikan Lin membuatkan air tin yang dipegang di tangan terhempas ke lantai.
"Huish...basahlah!"
"Ko tak balik dengan dia?"
"Tak."
Lin menarik nafas lega.
"Kenapa?"
"Sebab aku dah move on. Sebab aku tak mahu jadi pilihan yang ke2. Sebab dia tak sayang aku seperti mana aku sayangkan dia." Lin memberitahu dan menundukkan wajah. Realiti itu terasa amat pahit sekali. DIa saja yang menghargai lelaki itu sedangkan lelaki itu langsung tidak pandai menilai hati budinya.
"Jadi ko dah lupakan dia?" tanya Anis.
"Tak jugak. Aku masih ingat dia tak suka makan tomyam. Aku masih ingat dia tak boleh minum tebu. Aku masih hafal suara dia ketawa." Lin ketawa lagi.
"Habis tu?" Anis pula yang jadi bengong.
"Aku dah move on...." Lin meneguhkan pendirian.

2 comments:

Hawa said...

sedap nye cerita ni..
like2..
jarang dapat jumpa perempuan macam Lin..
ngee ~

Lynn Dayana said...

Hawa,
Hehe....dalam cerpen nampak senangkan? Macam segalanya pun mudah. Hakikatnya, Lin tu menangis siang malam jugak. Hahahaha...