Thursday, August 26, 2010

Cerpen 5 : Benci

"Aku give up!"
"Kenapa?"
"Aku betul-betul give up dengan lelaki." Rose melepaskan keluhan.
"Tak semua lelaki tu jahat." Pesan Myra.
"Habis tu kenapa yang aku jumpa semuanya macam tu? Mungkin silapnya pada aku kan? Mungkin kalau aku ni produk Sirim, aku akan masuk dalam bahagian barangan yang rosak. Tak lulus untuk dipasarkan." Rose menabur garam di luka hatinya sendiri.
"Jangan merepek boleh tak?"
"Realiti! Aku rasa macam aku tak pernah cukup baik untuk sesiapa." Rose terus termenung jauh. Mana ya silapnya? Hatinya selalu berantakan. Jiwanya sering murung. Sudah tiadakah rahmat Allah untuk dirinya?
"Kau belum jumpa soulmate. Satu hari nanti mesti ada." Myra dengan yakin memberitahu.
"Dekat mana? Dekat Korea? Hari apa? Hari Isnin? Atau hari Jumaat?" Sinis sekali cara Rose bertanya.
"Mungkin sebab kau tak redha menerima takdir...sebab tu engkau tak tenang." Myra memberikan pendapat.
"Redha? Kalau aku tak waras, dah lama aku pilih jalan singkat dan buat benda bodoh. Kerana masih waras, masih ingatkan Allah...aku cuba harung semua ni."
Myra memandang wajah Rose sekilas. Entah apa nasib sahabatnya ini, selalu cinta kecundang dan putus di tengah jalan.

****

"Jum..." Myra mengajak.
"Tak mau."
"Mari ahh...temankan aku."
"Aku dah give up."
"Temankan aku. Kau kan kawan baik aku." Myra terus memujuk sambil mengerdipkan matanya beberapa kali.
"Huh! Macam mata kucing!" Rose ketawa. Myra kalau memujuk memang tidak kenal perkataan tidak mahu.
"Kalau nanti bila aku tengok muka dia aje, aku termuntah macam mana?" Rose mengusik Myra yang ghairah mengajak dia ikut sama berdating. Teman lelakinya akan membawa kawan juga. Double date kononnya. Entah-entah double trouble.
"Aku dah tengok gambar dia. Handsome. yummy!"
"Kau suka sangat, kau amiklah dia jadi spare tyre!" Rose memberi cadangan.
"Huish! My beloved Fendi tu nak letak kat mana?" marah Myra.
"Letak kat bonet!" Rose sudah ketawa terkekeh-kekeh. Dia tau Myra sudah tangkap cinta dengan Fendi. Tak ada apa yang akan mengubah cinta Myra. Dah tahap tak boleh diselamatkan.

***

Rose memerhatikan Myra. Matanya sengaja dibeliakkan. Kakinya serta merta menyepak kaki Myra dari bawah meja.
"Adoi!" Myra menjerit.
"Kenapa sayang?" Fendi menegur kekasih hatinya itu.
"I terlanggar meja!" Myra berbohong. Terasa mahu juga dia menyepak kembali kaki Rose tetapi hari ini dia memakai skirt. Karang tak pasal-pasal buat wayang percuma.
"Rose, ni kawan I. Imran. Imran, ni Rose...kawan Myra." Fendi memeperkenalkan mereka berdua.
Rose tersenyum. Nipis. Tak sampai 1 milimeter pun. Kemudiannya dia membuang pandang. Sengaja mengalih pandangan kepada tempat lain.
"You nak makan apa?" tanya Fendi.
Mahu saja Rose menjawab makan hati. Namun dia memilih untuk membatukan diri dan berdoa masa cepatlah berlalu.
"You orderlah. Apa you makan, I makan." Myra menjawab dengan manja.
Rose terasa mahu pengsan. Aduhai! Berapa lama dia boleh bertahan dalam drama ini? Nanti bila makanan sudah sampai pasti ada acara suap menyuap. Mak aii! Waktu begini terasa menyesal tak belajar ilmu magik. Biar boleh hilangkan diri. Rose terasa dirinya diperhatikan namun dia buat tidak peduli. Apa dia kisah? Bukan dia yang mahu double date! Rose tiba-tiba berdiri.
"Nak ke mana?" tanya Myra yang tadinya bukan main ralit membaca menu.
"Ladies." Rose menjawab laju dan terus mencapai begnya dan berlalu. Tidak menunggu jawapan dari Myra. Tidak perlu. Dia perlu beredar dari situ. Selepas dia menyusup laju menuruni tangga, dia terus menghantar sms memberitahu Myra yang dia sudah balik. Untuk mengelakkan sumpah seranah Myra, dia terus menutup telefon. Selamat!

***

Sudah tiga hari dia mendiamkan diri. Myra merajuk. Dia pula malas mahu memujuk. Lantaklah. Myra tidak faham agaknya yang dia sudah putus harap. Sudah menutup pintu hatinya rapat-rapat dan sudah dikunci pun. Pakai mangga besar punya! Dan dia yakin tiada sesiapa yang mampu membukanya.
"Hai!"
Rose terkesima. Apa mamat ni buat dekat pintu pagar rumahnya ni? Nak kata hantar surat, lelaki ni bukan kerja posmenkan?
"Assalamualaikum!" Imran memberi salam. Dia menggantungkan plastik di atas pagar.
"Hari tu you tak sempat makan! So hari ni I hantarkan. Takut kempunan." Imran memberitahu dan kemudiannya berlalu dengan sekuntum senyuman yang manis.
Rose masih terkedu. DIa berdiri macam batu. Seminit menjadi dua minit. Dua minit menjadi lima minit. Kalau Imran hantar bom, pasti dah meletup! Dia mencapai plastik itu dan melihat isinya. Mhmmm....kek! Mhmmmm.....Indulgence. Secret Recipe! Rose sudah menelan air liur. Entah-entah resepi rahsianya adalah bacaan mantera! Rose masuk ke dalam rumah.
"Akak beli kek?" tanya Aida.
"Makanlah." Rose mengunjukkan plastik itu kepada adiknya itu.
Laju saja Aida mencapai sudu dan membuka kotaknya.
"Akak nak tak?" tanya Aida yang sudah mengangkat tangan mahu membaca doa makan.
"Akak kenyang." Rose menipu sambil melihat Aida menikmati kek itu dengan nikmatnya. Dua, tiga kali dia menelan air liur. Raut wajah Aida memang penuh dosa. Siap pejam-pejam mata lagi kerana kesedapan kek itu. Hampeh betul.

***

"Kak, tu ada orang hantar bunga." Aida menunjukkan sejambak bunga daisy berwarna jingga.
"Untuk sape?"
"Untuk akaklah."
"Sape hantar."
"Abang handsome!"
"Heee...jangan suka-suka ambik barang dari orang boleh tak? Kalau dia penculik macam mana?" Rose memarahi Aida.
"Mak adalah tadi." Aida menjawab dengan senyuman.
"Kenapa sengih-sengih tu?"
"DIa bagi akak bunga.... dia bagi Aida cokelat!" Aida menunjukkan cokelat Cadbury yang sudah separuh dimakan.
"Heee.....tak malu betul!" Rose menyambung bebelannya.
"Rezeki kak. Tadi abang tu bagitahu mak...." Aida bercakap separuh lalu berdiam.
"DIa cakap apa?" Hati Rose berdebar.
"Dia kata, dia nak kawan dengan akak tapi akak tak mau." Aida membocorkan rahsia.
Rose terasa dunianya berpinar seketika. Malunya! Imran ni dah gila agaknya. Ingat ni cerita hindustan? Nak pikat anak, pikat emak dulu! Rose mula terasa kepalanya pening. Bagaimana mahu menyelesaikan masalah? Nampaknya Imran tidak faham perkataan tidak!

***

"Jangan buat macam ni."
"Jangan datang rumah saya."
"Jangan belikan saya apa-apa." Rose berbicara tanpa henti.
"Lagi?" Imran bertanya sambil mencapai gelas dan menghirup minumannya dengan perlahan.
"Please..." Rose merayu.
"Salah ke nak berkawan?"
"Salah ke kalau bagi saya peluang?"
"Salah ke jika saya memilih untuk tidak bermusuh?"
Giliran Imran pula bertanya.
"Please...." Imran menutup bicaranya.
Rose melihat lelaki itu dengan geram. Tak suka! Tak suka! Tak suka!
"Kawan biar ramai. Musuh pulak jangan dicari." Imran berbicara dengan perlahan.
"Kawanlah dengan orang lain." Rose tetap menolak.
"Mana boleh macam tu. Saya dah istiharah 3 kali. Asyik-asyik nampak awak jugak." Imran memberitahu.
Rose memandang Imran dengan mata yang terbeliak. Mamat ni main-main apa!
"Saya serius." Imran memberitahu.
"Saya tak mahu." Rose membalas.
"Kawan...bukan ajak kahwin. Itu dua tahun lagi." Imran dengan bertekad memberitahu.
"Owh...kahwin dua tahun lagi?" Rose bertanya.
"Aah, dua tahun lagi."
"Awak ni sihat ke tak?"
"Lepas tu saya nak dua orang anak. Satu perempuan, satu lelaki." Imran tersenyum memandang wajah Rose yang panik. Comel!
Rose terdiam.
"Mak awak kata elok kalau kita pergi kursus kahwin dulu." Imran semakin lancar bercerita.
"Mak saya kata elok tempah studio kawan dia untuk amik gambar pengantin kita nanti." Imran terus memberi informasi.
Rose pula terus diam. DIa yang gila atau Imran. Kenapa tiba-tiba dia rasa Imran macam nampak handsome gila? Mamat ni ada lesung pipit?
"I nak gi solat. Jum!" Imran memberitahu.
Rose terasa hatinya menjadi nyaman.

3 comments:

Hawa said...

alaaa ~
tgh2 best bace..
tetibe crite tergantung..
T.T
sedey..
akak sambung cepat2 tau..
tak sabar nak bace ni..

Lynn Dayana said...

Hawa...saya dah sambung! Hehe...Hopes u like it!

Hawa said...

aaaaaa ~
happy ending..
bestnye..
imran sgt2 cute..
harap dapat seseorg yg istimewa seperti die..
^o^