Thursday, July 22, 2010

Hati Itu...

Hati itu organ yang bercita2 mahu jadi piano tanpa menyedari kekuncinya sumbang.

Hati itu umpama span yang menyerap segala luka tanpa menyedari sampai satu masa, dia tidak mampu menyerap lagi..

Hati itu bagaikan angin yang mendesah menampar gunung namun gunung tidak tersentuh, tidak goyah dan tidak terpukau

Hati itu seperti awan yang gelap dibawa angin hingga sesat entah ke mana2 tanpa arah tujuan

Hati itu bagaikan basikal tua yang hilang skrunya lalu jatuh berantakan tidak mampu lagi diselenggarakan

Hati itu bagaikan anak kecil yang membentak apabila asikrim cair di tangan sebelum sempat dinikmati

2 comments:

kay said...

sy suke..sungguh.

Lynn Dayana said...

Suka apa kay?
Suka hati saya yang berantakan? Hehe.....