Wednesday, July 14, 2010

JCC : Teaser 5

Maya segera bangun dan menukar pakaian. Dia mahu ke Jusco IOI. Mahu melapangkan fikiran. Dia mesti keluar dari rumah ini. Dia terasa dinding rumahnya itu seakan menghimpit seluruh ruang dadanya hingga dia tidak mampu bernafas.
Dia sampai ke Jusco IOI ketika jam sudah mencecah pukul 8.30 malam. Mujur ada ruang parkir yang masih kosong. Dia sebenarnya tiada arah tujuan. Sekadar mahu mengambil angin dan membuat dirinya sendiri percaya bahawa dunia ini masih lagi bergerak di paksinya. Dunia ini masih lagi luas dan tidak terhad kepada dua jirannya itu.
Maya pergi ke tempat buah-buahan. Mencapai bakul dan mula mengambil beberapa jenis buah-buahan. Tidak banyak. 2 biji epal, 2 biji pear dan 2 biji lai. Kalau dibeli banyak pun akan hanya rosak sebelum sempat dimakan. Dia pergi ke rak sayur-sayuran pula.
“Beli la lobak merah ni. Bagus untuk mata. Supaya you tau yang I ni bukan berumur 18 tahun.” Satu suara datang menyapa. Mesra dan nakal saja nada suaranya.
Maya berpaling dan dihadapannya seorang lelaki sedang tersenyum memandangnya. Lelaki yang muncul di kedainya dua hari lepas.
“You pulak belilah sayur pucuk manis ni. So only sweet words came out from your mouth!” Maya berkata dengan sinis juga.
“Owh...sweet words ya? Sweetheart diterima tak?” Lelaki itu masih mahu mengusik maka dia mengikut saja langkah Maya.
“You ni tak ada kerja ke? Nak beli sayur ke nak jalan-jalan?”
“Saja ternampak you. I nak tengok apa yang you nak beli. Orang kata kalau kita nak kenali seseorang, kita tengok bila dia shopping, apa yang ada dalam bakul atau trolinya.” Lelaki itu tidak mahu mengalah. Tetap mengekori Maya. Tetap mahu menguji teori falsafahnya.
“Owh macam tu! Kalau I beli pisau setengah dozen? Tukul besi dua. Parang enam dan gergaji tiga. Apa maksudnya?” Maya berpusing dan mereka berdua bertentang mata. Maya menahan dirinya dari tersenyum. Kelakar melihat lelaki itu yang sedang berkerut dahinya mencari idea mahu menjawab soalannya.
“Somebody hurt you very bad, I guess.”
Kata-kata itu membuatkan Maya tersentak. Ada betulnya tekaan lelaki itu. Dia menahan nafas dan kemudiannya berpaling dan melangkah dengan laju ke arah bahagian ikan dan ayam pula. Dia mengambil hati ayam dan memasukkannya ke dalam bakul.
“Itu maksudnya you tengah makan hati atau akan makan hati!” Lelaki itu meneruskan komen.
Maya diam tidak mahu memberi maklumbalas. Lelaki ini sesuka hati membuat tekaan yang tidak ada kena mengena dengan dirinya. Dia mengambil bebola ikan pula.
“Hidup kita macam rodakan? Kejap di atas kejap di bawah.”
Telinga Maya terasa mahu putus mendengar lelaki itu terus berbicara. Dia mencapai tauhu dan kemudiannya melihat wajah lelaki itu. Menunggu ulasan selanjutnya dari lelaki yang tidak dikenalinya itu.
“Ya, you ‘tauhu’ yang you perlukan protein?” Lelaki itu ketawa sendiri dengan analisanya yang semakin mengarut. Maya juga turut ketawa. Pelik. Lelaki itu tidak diketahui pun namanya dan mereka boleh berbual mesra.
“Siapa nama you?” tanya Maya sambil mencapai minuman yoghurt jenama Bliss perisa strawberi yang disukainya itu.
“Maya Hanum nak kenal dengan I? Huhu! Nama you klasik sikit ya.” Lelaki itu menyebut namanya tetapi tidak mahu memperkenalkan dirinya.
“Mana you tau nama I?”
Lelaki itu tersenyum dan melangkah dua tapak ke belakang. Matanya melihat jauh ke rak yang berada dibelakang mereka. Ke arah Fifi yang trolinya sudah penuh dengan barangan. Masa untuk dia beredar. Dia menundukkan sedikit kepalanya kepada Maya.
“I kena beredar dulu.” Lelaki itu meminta izin.
“Jumpa lagi!”
Tidak sempat Maya membalas dan lelaki yang tidak dikenali itu sudah menghilang di celah-celah pelanggan Jusco yang ramai. Lelaki ini halimunan agaknya? Namun kehadiran lelaki itu berjaya membawa sedikit kegembiraan dalam hatinya yang terluka dengan realiti jiran-jirannya. Dia melihat isi di dalam bakulnya. Betulkah isi bakul melambangkan personaliti seseorang? Dia melihat isi bakul orang yang beratur di hadapannya. Penuh dengan coklat. Perempuan ini sukakan barangan manis? Entah-entah mahu membuat barangan hantaran? Dia melihat pula bakul orang yang berada di belakangnya. Penuh dengan Softlan, Dynamo, tisu tandas, sabun dan losyen. Pembelinya pasti seorang yang sangat menjaga kebersihan. Maya ketawa sendiri. Dia sudah menjadi tidak siuman seperti lelaki halimunan itu juga. Mudahnya dia terpengaruh dengan teori dan falsafah yang tidak mungkin akan dibukukan atau ditentukan kesahihannya.

4 comments:

kay said...

another teaser...
cm nk ajk men teka teki je ni..

JHaZKiTaRo said...

best2.. :) salam.. blog hopping.. kalau mau baca ttg Malta & other countries, jemput lompat ke blog hamba, Aku Sebutir Pasir.. :)

Lynn Dayana said...

Salam Kay,

Ya, hidup ni kan teka teki yang kadang2 menarik, kadang2 menyeksakan!

Lynn Dayana said...

Salam Jhazkitaro,

Saya pun sebutir serdak pasir....