Wednesday, June 23, 2010

JCC : teaser 4

Salam,

Pagi tadi semasa memandu, seperti biasa saya akan buka HOT FM sebab lawak antara Fafau, FBI & AG lebih saya senangi dan sering buat saya ketawa. Tajuk perbincangan mereka hari ini adalah 'KEBETULAN' dan mereka membincangkan tentang berita di Kosmo...suami dan isteri yang meninggal dunia selang 15 minit. Mhmm...terasa sayu mendengar. Jodoh antara mereka memang sehidup semati ya. Tulusnya ikatan...

Ini teaser ke 4: Adakah yang terakhir? Hehe...tengoklah ya. JCC ni ada 50 page to go! Huhu....InsyaALLAH, hujung bulan siap. Then I can celebrate. Amin!

TERKEJUT Maya apabila tiba-tiba Haiqal menyergahnya dari belakang. Lelaki ini sengaja mahu memendekkan jangka hayatnya? Maya membebel. Geram melihat Haiqal yang membuat wajah tidak kisah dengan apa yang dikatakannya.
“You ni pagi-pagi dah ke sini kenapa? Hairanlah I. Tak kerja ke?” Maya bertanya sambil melihat penampilan Haiqal yang nampak kasual. Dengan seluar jeans berwarna gelap dan berbaju-T berwarna putih. Kemas tetapi tidak mungkin orang ke pejabat dengan pakaian sebegitu.
“I kerja waktu malamlah.” Haiqal menjawab dengan senyuman. Gadis ini semakin mahu tahu tentang dirinya. Perkembangan yang bagus!
“You kerja pengawal keselamatan ke?” Selamba Maya bertanya.
“Kalau I kerja jadi pengawal keselamatan...you tak nak kawan dengan I?” tanya Haiqal mahu tahu. Mahu menguji kebaikan hati Maya setakat di luaran saja atau memang juga di dalam hati dan nuraninya.
Wajah Haiqal yang suka berahsia itu Maya pandang beberapa saat. Adakah pengawal keselamatan yang setampan Haiqal? Yang mampu memakai pakaian begitu bergaya seperti Haiqal? Astaghfirulllah alazim! Maya beristighfar! Tidak adil baginya menilai sebegitu. Menjadi seorang pengawal keselamatan untuk mencari rezeki yang halal adalah tidak salah. Yang salah dan berdosa adalah dirinya kerana berfikir yang bukan-bukan terhadap Haiqal!
“Kawan...kenapa pulak tak nak kawan?” ujar Maya.
“Ikhlas?”
“Ya, ikhlas.” Maya menjawab. Hatinya berdetik, sejauhmanakah keikhlasan hatinya? 5 kilometer atau setakat 5 sentimeter. Aduhai hati, janganlah begini!
“I bawak sesuatu untuk you!” Haiqal memberitahu. Dia meletakkan sebuah bekas makanan ke atas meja. Warna merah.
“Apa dia? You masak ke?” Maya bertanya. Dia membuka penutup bekas itu. Ada jemput-jemput di dalamnya.
“Mak i masak. I kidnapped!” Haiqal ketawa-ketawa. Kelakar mengingatkan wajah emaknya yang pelik apabila dia memberitahu mahu membawa bekal hari ini. Dua kali emak bertanya betulkah niatnya itu!
“Eee...jahatnya!” Maya menutup semula bekas makanan itu. Harum sungguh bau bawang dan ikan bilis serta daun sup. Masih berasap lagi pula. Agak-agaknya, diangkat saja dari kuali, Haiqal sudah menunggu dengan bekas. Dia menelan air liur.
“Makanlah. Nak belikan you sarapan yang mahal-mahal, I tak mampu.” Haiqal membukakan semula bekas itu sambil melihat riak wajah Maya. Suka melihat wajah Maya yang kini seakan merasa bersalah. Haha! Hatinya berlagu riang. Mahir sungguh dia tentang bab-bab membuatkan Maya jatuh kasihan kepadanya.
“Jangan cakap macam tu boleh tak?” Maya merasa tidak selesa.
“Yalah, I bukan ada apa-apa.” Haiqal masih lagi mahu menguji. Nadanya seperti lelaki yang menghempaskan diri kerana hatinya terluka.
“Haiqal! Jangan ulang lagi ayat macam tu! I tak suka!” Maya membaca bismillah dan mengambil jemput-jemput yang dibawa oleh Haiqal. Sedap pula. Pandai emak Haiqal membuatnya. Maya menyuruh Haiqal makan sama. Haiqal menggeleng.
“Tak takut ke?” tanya Haiqal setelah melihat Maya sudah mula mengunyah.
“Takut apa?” Maya mencapai tisu untuk mengelap jarinya yang sedikit berminyak.
“I jampi apa-apa ke!” Haiqal sudah ketawa melihat perubahan wajah Maya yang kini berkerut. Nampak jelas tidak suka dengan apa yang dikatakannya.
“I ada pelindunglah! Tak lut dek jampi you!” Maya memberitahu. Pelindung? Seingat dia, sebelum makan tadi dia hanya membaca bismilahirahman hir rahim. Mampukah doa itu melindungi dirinya? Atau sebenarnya dia tidak mahu dilindungi? Dia melihat wajah Haiqal yang nakal. Eee...rasa mahu dicubit-cubit saja lelaki itu. Suka-suka mahu menjampi dirinya.
“You jampi supaya I jadi lebih cantik ya?” usik Maya.
“Tak payah jampi pun you cantik di mata I.” Haiqal memberitahu. Mahu saja dia menambah, di mata orang lain biarlah Maya nampak tidak cantik, dia rela. Asal cantik pada mata dia, sudah mencukupi. Nanti kalau Maya cantik sangat di mata orang, dia takut dia pula yang menggigit jari. Kalau jari tangan, okaylah juga. Jari kaki?
“Ngada-ngada!” balas Maya. Lelaki ini pandai sungguh menggula-gulakannya. Strategi mahu mencuri hati yang klasik! Menabur tebu selori biar hati wanita menjadi kembang semangkuk.
“I nak balik dululah. Nak tidur. Dari petang semalam I tak tidur lagi.” Haiqal menguap kengantukan. Sekali lagi wajahnya dibuat ala-ala tidak tidur tujuh hari tujuh malam.
“Habis tu buat apa datang sini?” Maya terasa kasihan. Yalah, menjadi pengawal keselamatan pastilah tidak dapat tidur di waktu malam. Dan pagi-pagi begini sudah datang ke kedainya. Kasihan! Memang betul agaknya Haiqal menjadi pengawal keselamatan.
“Rindu!”
Sepatah ayat yang dilafazkan Haiqal membuatkan Maya terasa dadanya bergegar. Lebih riuh dari konsert Jom Heboh yang dianjurkan tv3. Lebih kuat dari gendang pemain tarian Naga sewaktu sambutan Tahun Baru Cina. Pemergian lelaki itu bersama ‘flying kiss’ membuatkan Maya mula bertanya, begitu cepatkah jampi Haiqal sudah berkesan? Sekali lagi Maya beristighfar. Tidak baik mempercayai sesuatu yang karut. Berdosa!

3 comments:

kay said...

cm kelakar pn ad...
cmfrm sy nk bli 1 kalo dh release nt..tp kalo akk nk bg free pn ok kot...hahaha

Lynn Dayana said...

Haha....susah ni! Tak cetak lagi dah minta free? Hehe...

kay said...

hahaha..
gurau saje..
tp kalo murah hati 2 ap slhnye kan..kan..kan..
(mengade bdk kay ni..huhu)